Prediction Market

Lihat bagaimana trader melakukan transaksi. Mereka biasanya sangat yakin dengan posisi mereka, Sehingga mereka bertaruh untuk mempertahankan keyakinan mereka. Ketika kondisi market memburuk akibat pasar terus bertentangan dengan posisi yang mereka bangun, mereka sepertinya tidak peduli dan terus membangun posisi yang lebih besar.

Percaya pada prediksi adalah langkah yang paling fatal yang membuat kita rugi di market.  Prediksi adalah gambaran rencana arah pasar. Kunci utama agar kita tetap berada di market adalah dengan tidak mempercayai prediksi. Sehebat apapun prediksi kita harus melepaskan saat kondisi sudah tidak relevan.
Kata bijak dari beberapa senior trader :
” Jangan berpikir tentang apa yang market lakukan, Anda sama sekali tidak mempunyai kontrol terhadapnya. Berpikirlah tentang apa yang akan anda lakukan jika anda berada di sana” William eckhardt.
“Pasar terus menerus dalam keadaan tidak pasti dan fluktuatif. Dan uang dihasilkan dengan memperitungkan yang terlihat dan bertaruh pada yang tak terduga” George soros
Kebanyakan orang mengalami kerugian karena terlalu sibuk memikirkan apa yang pasar ingin lakukan. dengan kata lain mereka sibuk memprediksi kemana arah pasar akan bergerak. Seorang trader atau investor ahli bukanlah prediktor atau peramal yang hebat. Tidak ada yang tahu masa depan dengan pasti.
Bedanya antara trader profesional dengan pemula adalah trader profesional mau melepaskan ego mereka ketika mereka salah dalam memprediksi dan bersedia mengikuti keinginan pasar. 
Kutipan : Why you lose in financial market

Contoh Prediksi
#Technical_Analisy AUDUSD 18 Juli 2018, Sebelum
#Technical_Analisy AUDUSD 18 Juli 2018, Sesudah
#Technical_Analisy EURUSD 19 Juli 2018, Sebelum
sourse : https://charts.mql5.com/18/755/eurusd-lmx-m30-lmax-broker-limited-6.png

#Technical_Analisy EURUSD 19 Juli 2018, Sesudah
sourse : https://charts.mql5.com/18/763/eurusd-m30-lmax-broker-limited-2.png

10 The World’s Best Traders

Translate before

Today’s lesson is a virtual treasure trove of wisdom and insight from some of the best trading minds of all time. We are going to go on a journey of discovery and learn a little about some of the best traders ever and dissect some of their famous quotes to see what we can learn and how it applies to our own trading.

The way to learn anything is to learn from the greats, have mentors, teachers, study and read; you must make a concerted effort to absorb as much knowledge from the best in your field as possible, for that is truly the fastest way to success, be it in trading or any other field.

Below, you will find a brief introduction to 10 of the best traders of all time, followed by an inspiring quote from them and how I view that quote and apply it to my own trading principles. Hopefully, after reading today’s lesson you will be able to apply this wisdom to your own trading and start improving your market performance as a result…

George Soros

George-Soros-150x150George Soros gained international notoriety when, in September of 1992, he risked $10 billion on a single currency speculation when he shorted the British pound. He turned out to be right, and in a single day the trade generated a profit of $1 billion – ultimately, it was reported that his profit on the transaction almost reached $2 billion. As a result, he is famously known as the “the man who broke the Bank of England.”

Soros went off on his own in 1973, founding the hedge fund company of Soros Fund Management, which eventually evolved into the well-known and respected Quantum Fund. For almost two decades, he ran this aggressive and successful hedge fund, reportedly racking up returns in excess of 30% per year and, on two occasions, posting annual returns of more than 100%.

Here is a famous quote from Mr. Soros:

“Markets are constantly in a state of uncertainty and flux and money is made by discounting the obvious and betting on the unexpected.”

The above quote is a big reason why I love George Soros. Indeed, what he is saying describes the way I think about the markets and even some of my price action strategies. My fakey pattern and even a false break strategy in general, are both setups that reflect a way we can use price action to “discount the obvious and bet on the unexpected” as Soros said. Typically, most market players become fixated on one view, one bias of the market, forgetting that markets can switch direction and bias on a dime. You must be ready for everything and be an adaptable trader if you want to be able to make money over the long-run. Certainly, for Soros, betting against the British pound when the whole world was long, paid off; it’s a good example of how not following the herd and not being over-committed to a view can pay off.

In the chart below, we actually see that an obvious bearish fakey (sell signal) had formed the day before the GBPUSD crashed in 1992, leading to George Soro’s most famous trade…

 

Jesse Livermore

Jesse_LivermoreLivermore, who is the author of “How to Trade in Stocks”(1940), was one of the greatest traders of all time. At his peak in 1929, Jesse Livermore was worth $100 million, which in today’s dollars roughly equates to $1.5-13 billion, depending on the index used. He is most famous, perhaps, for selling short U.S. stocks before they crashed in 1929, swelling his bank account to $100 million.

Here is a famous quote from Jesse Livermore:

“Play the market only when all factors are in your favor. No person can play the market all the time and win. There are times when you should be completely out of the market, for emotional as well as economic reasons.”

The above quote by Jesse Livermore is one of my favorites. I am all about keeping a low-frequency trading approach and trading like a sniper not a machine gunner which is also what Livermore is saying here. Playing the market when all factors are you in favor means, as with other quotes in this lesson (seeing a theme here?) trading with confluence. He says you should be out of the market at times for emotional as well as economic reasons. Meaning, for your trading account’s sake and your mindset’s sake, you should not be in the market all the time. In fact, most of the time you should be out of the market, which is a cornerstone of my trading philosophy.

Ed Seykota

ED-seykotaTrading as a trend follower, Ed Seykota turned $5,000 into $15,000,000 over a 12-year time period in his model account – an actual client account. In the early 1970s, Seykota was hired as an analyst by a major brokerage firm. He conceived and developed the first commercial computerized trading system for managing clients’ money in the futures markets

Here is quote from Ed Seykota from The Market Wizards by Jack D. Schwager:

“Fundamentals that you read about are typically useless as the market has already discounted the price, and I call them “funny-mentals”. I am primarily a trend trader with touches of hunches based on about twenty years of experience. In order of importance to me are: (1) the long-term trend, (2) the current chart pattern, and (3) picking a good spot to buy or sell. Those are the three primary components of my trading. Way down in a very distant fourth place are my fundamental ideas and, quite likely, on balance, they have cost me money.”

What Ed is saying in the above quote is very important because it really is something I agree with and it reflects some of the concepts I teach in my courses. I am also primarily a trend-follower who uses gut feel as an assistant, and as I’ve written about before, a trader’s gut feel is something they must develop over education and screen time. Ed also talks about chart patterns, which to me means price action patterns, which obviously you know I am a huge proponent of.

Picking a good spot to buy or sell is what I describe as trading with confluence. It takes a keen knowledge of price action and staying in tune with the story on the charts to identify good spots to buy or sell. Lastly, what Ed says about fundamental analysis is pretty much spot-on with my trading outlook; I put little stock in fundamentals because the market has typically discounted them in the price. In other words, the price action reflects all market variables, more or less. Certainly, the price action gives you enough to analyze a market and find high-probability entry and exit scenarios, so don’t over-complicate it by trying to analyze every market variable under the sun.

John Paulson

John PaulsonPaulson became world-famous in 2007 by shorting the US housing market, as he foresaw the subprime mortgage crisis and bet against mortgage backed securities by investing in credit default swaps. Sometimes referred to as the greatest trade in history, Paulson’s firm made a fortune and he earned over $4 billion personally on this trade alone.

Here is a great quote from John Paulson:

Many investors make the mistake of buying high and selling low while the exact opposite is the right strategy.”

What he means here, is that most investors and traders will tend to buy when a market is high, typically because that’s when it looks and feels good to buy. However, when a market has already moved up a lot, it’s typically ready to pullback, which is why I like to trade on market pull backs in most cases. The inverse is true for shorting; when a market has sold-off big time, you usually don’t want to sell, or you’ll end up selling the bottom, so to speak. You want to wait for a bounce in price, back to a resistance or value area, then watch for a price action sell signal there to rejoin the trend after a pull back.

Paul Tudor Jones

Paul Tudor Jones shorting of Black Monday was one of the Jones_Paul_Tudormost famous trades ever. Paul Tudor Jones correctly predicted on his documentary in 1986 based on chart patterns that the market was on the path to a crash of epic proportions. He profited handsomely from the Black Monday crash in the fall of 1987, the largest single-day U.S. stock market decline (by percentage) ever. Jones reportedly tripled his money by shorting futures, making as much as $100 million on that trade as the Dow Jones Industrial Average plunged 22 percent. An amazing trade to walk away from with a fortune when so many others were ruined in the aftermath. He played it to perfection. His funds had great consistent returns for decades.

Here is a favorite quote of mine from Paul Tudor Jones featured in the Market Wizards:

“That was when I first decided I had to learn discipline and money management. It was a cathartic experience for me, in the sense that I went to the edge, questioned my very ability as a trader, and decided that I was not going to quit. I was determined to come back and fight. I decided that I was going to become very disciplined and businesslike about my trading.”

What Jones is saying here, is that there will be a time when every trader makes a huge mistake regarding money management, and they must take a cold, hard look at themselves and decide what to do next. Will you continue to bleed money from your account by continuing to make poor money management decisions? Or, will you finally get disciplined and “businesslike” in your trading? In trading, money management is literally what determines your fate, so you need to focus on it early-on if you want to have any chance of success.

Richard Dennis

richard dennisRichard J. Dennis, a commodities speculator once known as the “Prince of the Pit,” was born in Chicago, in January, 1949. In the early 1970s, he borrowed $1,600 and reportedly made $200 million in about ten years. Dennis and his friend William Eckhardt, are most famous for starting the Turtle Traders, which was a group of 21 average people to whom they taught their rules to and proved that anyone, given the right training, could trade successfully.

Here is a good quote from Richard Dennis:

“I’ve certainly done it – that is, made counter-trend initiations. However, as a rule of thumb, I don’t think you should do it.”

Richard Dennis was famously a very successful trend trader and in the above quote he is stating his feelings on trading counter trend. Interestingly, this is pretty much how I feel about trading counter-trend; sometimes it’s warranted, but most of the time it’s not, and it takes a skilled trader to be able to trade counter-trend successfully. I teach my students to master trading with the trend first and foremast and to make that the most important piece of their technical analysis.

Stanley Druckenmiller

Stanley-Freeman-DruckenmillerStanley Druckenmiller is an American investor, hedge fund manager and philanthropist.

In 1988, he was hired by George Soros to replace Victor Niederhoffer at Quantum Fund. He and Soros famously “broke the Bank of England” when they shorted British pound sterling in 1992, reputedly making more than $1 billion in profits. They calculated that the Bank of England did not have enough foreign currency reserves with which to buy enough sterling to prop up the currency and that raising interest rates would be politically unsustainable.

“I’ve learned many things from him [George Soros], but perhaps the most significant is that it’s not whether you’re right or wrong that’s important, but how much money you make when you’re right and how much you lose when you’re wrong.”

The above quote is reference to George Soros who mentored Druckenmiller for a while. This quote fits perfectly with an article I wrote recently about how you don’t have to be right to make money trading. Most traders get far too concerned about the number of winners they have compared to losers when really, they should totally forget about that number and instead focus on their overall risk / reward. In other words, how much money are they making for every dollar they have risked.

Jim Rogers

Jim-Rogers-150x150James Beeland “Jim” Rogers, Jr. is a Singapore based business magnate of American origin. Regarded by the business world as a brilliant investor, Rogers is also an author and financial commentator. He co-founded the global investment partnership, Quantum Fund, along with George Soros, another equally brilliant businessman.

Here’s one of my all-time favorite trading and investing quotes, courtesy of Mr. Rogers:

“I just wait until there is money lying in the corner, and all I have to do is go over there and pick it up. I do nothing in the meantime. Even people who lose money in the market say, “I just lost my money, now I have to do something to make it back.” No, you don’t. You should sit there until you find something.”

I really like the part above where Jim Rogers says “I just wait until there is money lying in the corner…” because that really sums up what I try to teach my students as well as my own personal trading style. Rogers is dead-on with the above quotes; most traders do WAY too much…there is nothing wrong with doing nothing if there isn’t anything to do! In other words, don’t force a trade if an obvious one isn’t there, it’s better to save your capital for a solid opportunity that’s just around the corner.

Ray Dalio

Dalio-150x150Raymond Dalio is an American billionaire investor, hedge fund manager, and philanthropist. Dalio is the founder of investment firm Bridgewater Associates, one of the world’s largest hedge funds. As of January 2018, he is one of the world’s 100 wealthiest people, according to Bloomberg.

Here is a pretty deep quote by Ray Dalio:

“I believe that the biggest problem that humanity faces is an ego sensitivity to finding out whether one is right or wrong and identifying what one’s strengths and weaknesses are.”

This quote by Mr. Dalio is deep, for a few reasons. One, having a sensitive ego is very bad in trading, because the fact is, you’re going to have losing trades, probably more than you want. So, if you become overly-affected / emotional by every loser, it’s going to catapult you into a huge string of trading mistakes, as I wrote about more in-depth in my article on the top trading mistakes people make.

Next, being right or wrong is and should be 100% irrelevant in trading. As the late, great Mark Douglas teaches, you can be wrong on average and still make money, and your trading success or failure doesn’t depend on whether you’re right on your next trade, read my article on the secret to trading success for more on this. Finally, you must determine what your strengths and weaknesses are as a person before you can find trading success. We all drag our personal baggage into the markets and it influences our trading, for better or worse.

Warren Buffet

warrenKnown as the “Oracle of Omaha,” Warren Buffett is one of the most successful investors of all time. He runs Berkshire Hathaway, which owns more than 60 companies, including insurer Geico, battery maker Duracell and restaurant chain Dairy Queen. He has committed to giving more than 99% of his fortune to charity. So far, he has given nearly $32 billion.

Here is perhaps a lesser-known quote from Warren but one that I like nonetheless:

“Opportunities come infrequently. When it rains gold, put out the bucket, not the thimble”

To me, this quote is saying that high-probability trade signals happen infrequently, which is something I teach as any of you know who have followed me for any length of time. Thus, when you do get a nice and obvious / confluent trade signal (there’s that confluent word again) you need to maximize your gains, not take a quick / easy profit. This fits nicely in my teachings about the power of risk reward and how to catch big moves in the market. I am all about waiting patiently, with discipline, for days, weeks or even months and then pouncing on that one super-obvious setup that will net me a large 1:3, 1:4, 1:5 or even greater winner. This is the basis behind my approach that proves you don’t need to win a lot to make money trading.

 


Conclusion

Personally, if you’re a beginning or struggling trader, I think the most important thing to takeaway from all the wisdom in today’s lesson is to first get YOURSELF straight; get your money straight, get your patience and discipline straight, know what your trading edge is and how to properly trade it BEFORE you start risking real money in the markets. If you do this, you will largely be trading in-line with the insight and advice that the above trading greats have provided you with.

What did you think of this lesson? Please share it with Telegram us @NinjaForex !

Life-Time Membership Special: @NinjaForex Professional Forex Trading Course, Click Here.
And how strategy @NinjaForex Daily & Scalping Trade Setups – Click Here.

Type Broker

Type Broker & difference between ECN, DMA, STP and MM ?

  • ECN – Electronic Communication Network
  • DMA – Direct Market Access
  • STP – Straight Through Processing
  • NDD – No Dealing Desk
  • DD – Dealing Desk
  • MM – Market Maker
DETAIL MM STP DMA ECN
Full name Market Maker Straight Through Processing Direct Market Access Electronic Communication Network
Broker structure DD STP + NDD DMA + STP + NDD ECN + DMA + STP + NDD
Dealing model Dealing Desk No Dealing Desk No Dealing Desk No Dealing Desk
Execution Instant Execution Instant & Market Execution Market Execution Market Execution
Spreads fixed fixed & floating floating floating
Pricing 4 & 5 digits 4 & 5 digits 5 digits 5 digits
Commission no no no & yes yes
Who is on the other side of your trade Your broker Orders sent to another broker Orders sent to several other brokers/banks Orders sent to the ECN network
Conflict of interests yes no no no
Depth of the Market (DOM) no no no & yes yes
Speed of execution regular regular fast fast
Re-qoutes yes yes no no
Slippage yes yes yes yes
News trading no no yes yes
Scalping no & yes no & yes yes yes
Deposit requirements amount low low average high
Spread cost high average low very low
Illustration:

Trader
|
STP broker
|
Prime broker
|
Aggregator platform
|
Global connection
|
Banks & other Liquidity providers
|
ECN Network

performance trade

Strategy Hierarki Zone Costum @NinjaForex + Fundamental Analisy

PUBLIC ACCOUNT. PERFORMANCE STRATEGY TRADE @NinjaForex !
performance ninjaforex 298

performance memberforex1

Telegram-NinjaForex

Telegram-NinjaForex
performance memberforex



MQL5

Performance FxStat & Myfxbook

FxStat

Aggressive 1

Performance

FxStat

Aggressive 2

Performance

FxStat

Aggressive 3

Performance

MyFxBook

Aggressive 1

Performance

MyFxBook

Aggressive 2

Performance

MyFxBook

Conservativ

Performance

MyFxBook

Aggressive 3

Performance

MyFxBook

Aggressive 4

Performance

 

Whats you waiting for, Follow Strategy Account NinjaForex. Gets Profit Like Other Top Trader

Tunggu apa lagi, Join strategy copy trade @NinjaForex

INFO COPY TRADE – NOW

fbs, broker fbs, pepperstone, pepperstone indonesia, broker pepperstone, pepperstone malaysia, gkfx, gkfxprime, gkfx prime, gkfxprime indonesia, fxtm, fxtm indonesia, fxtm malaysia, broker forex fxtm, copytrade, pamm trader

Telegram-NinjaForex

syariah forex

Ilmu Ekonomi Islam merupakan disiplin ilmu yang harus difahami. Karena dengan ilmu tersebut, setiap individu yang melakukan transaksi Ekonomi akan selamat dunia dan akhirat. Betapa penting hal tersebut sehingga Umar bin Khattab pada masa pemerintahan beliau melarang para pedagang yang tidak memahami Ekonomi Islam untuk masuk pasar dengan ucapan beliau:
 
لَا يَتَّجِرْ فِي سُوقِنَا إلَّا مَنْ فَقِهَ او أَكْلَ الرِّبَا
 
 
“Jangan ada yang berdagang di pasar kami kecuali orang yang Faqih (faham hukum), kalau tidak maka dia akan makan riba”
 
Pemahaman terhadap hukum-hukum perdagangan (bisnis) haruslah menjadi pondasi dasar. Pedagang yang memahami ekonomi Islam secara benar akan mengetahui hakikat dari perdagangannya tersebut, ia paham bahwa perdagangannya untuk mendapatkan keuntungan di dunia dan akhirat.
 
Setelah membaca Fatwa MUI di halaman sebelah maka jelaslah bagi kita bagaimana dan seperti apa itu trading valuta asing yang diperbolehkan dan yang tidak.
 
Fatwa MUI tentang Jual Beli mata uang menegaskan bahwa jual beli atau pertukaran mata uang (valuta asing) itu merupakan jenis transaksi yang “Diperbolehkan” (HALAL), tetapi dengan syarat.
 
Dari 4 jenis transaksi valuta asing (valas / forex) yang disebutkan dalam fatwa MUI, HANYA 1 (satu) yang dibolehkan yaitu SPOT, sedangkan 3 (tiga) transaksi lainnya Forward, Swap dan Option termasuk yang dilarang (HARAM).
 
Dalam syari’at islam, bisnis pertukaran mata uang (valas) secara garis besar dibolehkan, hanya saja ada dua ketentuan yang harus diperhatikankan.
 
1. Bila mata uang yang diperdagangkan sama jenis, contoh : Uang rupiah pecahan Rp 100.000,- ditukar dengan uang rupiah pecahan Rp 10.000,- maka pada kondisi semacam ini ada dua persaratan yang harus dipenuhi:
 
Penukaran dilakukan dengan cara kontan, sehingga ketika kedua belah pihak yang mengadakan transaksi telah menyetujui akad penukaran tersebut, masing-masing harus segera melakukan pembayaran dengan cara kontan dan lunas, tanpa ada pembayaran yang tertunda walau hanya Rp 1,- (satu rupiah).
 
Nominasi kedua uang tersebut berjumlah sama, tanpa ada yang dilebihkan. Dengan demikian pada contoh kasus di atas, yaitu uang rupiah pecahan Rp. 100.000,- bila ditukar dengan uang rupiah pecahan Rp. 10.000,- maka pemilik pecahan Rp 100.000,- harus benar-benar mendapatkan pecahan Rp 10.000,- sebanyak 10 (sepuluh) lembar. Tidak boleh ada pengurangan sedikitpun.
 
2. Bila mata uang yang dipertukarkan berbeda jenis, misalnya mata uang dolar amerika ditukar dengan rupiah indonesia, maka pada kondisi semacam ini proses tukar menukar harus memenuhi syarat pertama dari kedua persyaratan di atas, yaitu pembayaran dilakukan dengan kontan dan lunas, tanpa ada yang terhutang sedikitpun. Dengan demikian bila anda menukar uang dolar sebesar $ 100 dengan rupiah sebesar Rp. 1.300.000,- maka pembayaran antara anda kedua pihak harus dilakukan dengan kontan dan lunas, tanpa ada yang terhutang sedikitpun dengan perhitungan nilai tukar (kurs) sesuai pada saat itu.
 
Telah jelas dalil-dalil yang menunjukkaan bahwa jual-beli mata uang yang dalam hal ini dihukumi dengan hukum emas dan perak (dinar dan dirham) karena mata uang di hukumi sebagai barang ribawi maka harus dilakukan dengan kontan, tanpa ada yang terhutang sedikitpun.
 
Diantara dalil yang menunjukkan akan hukum ini ialah sabda Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam:
الذَّهَبُ بِالذَّهَبِ وَالْفِضَّةُ بِالْفِضَّةِ وَالْبُرُّ بِالْبُرِّ وَالشَّعِيرُ بِالشَّعِيرِ وَالتَّمْرُ بِالتَّمْرِ وَالْمِلْحُ بِالْمِلْحِ مِثْلاً بِمِثْلٍ يَدًا بِيَدٍ فَمَنْ زَادَ أَوِ اسْتَزَادَ فَقَدْ أَرْبَى الآخِذُ وَالْمُعْطِى فِيهِ سَوَاءٌ. رواه مسلم
 
“Emas dijual dengan emas, perak dijual dengan perak, gandum dijual dengan gandum, sya’ir (salah satu jenis gandum) dijual dengan sya’ir, korma dijual dengan korma, dan garam dijual dengan garam, (takaran/timbangannya) harus sama dan kontan. Barang siapa yang menambah atau meminta tambahan maka ia telah berbuat riba, pemberi dan penerima dalam hal ini sama.” (HRS Muslim)
 
Sahabat Abu Sa’id Al Khudri radhiallahu ‘anhu menuturkan bahwasannya Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
لاَ تَبِيعُوا الذَّهَبَ بِالذَّهَبِ إِلاَّ مِثْلاً بِمِثْلٍ ، وَلاَ تُشِفُّوا بَعْضَهَا عَلَى بَعْضٍ ، وَلاَ تَبِيعُوا الْوَرِقَ بِالْوَرِقِ إِلاَّ مِثْلاً بِمِثْلٍ ، وَلاَ تُشِفُّوا بَعْضَهَا عَلَى بَعْضٍ ، وَلاَ تَبِيعُوا مِنْهَا غَائِبًا بِنَاجِزٍ. رواه البخاري ومسلم
 
“Janganlah engkau menjual emas ditukar dengan emas melainkan sama dengan sama, dan janganlah engkau melebihkan salah satunya dibanding lainnya. Janganlah engkau menjual perak ditukar dengan perak melainkan sama dengan sama, dan janganlah engkau melebihkan salah satunya dibanding lainnya. Dan janganlah engkau menjual salah satunya diserahkan secara kontan ditukar dengan lainnya yang tidak diserahkan secara kontan.” (HR Bukhary dan Muslim)
 
Demikianlah Syari’at Islam mengajarkan kita dalam jual beli emas, perak dan yang serupa dengannya, yaitu mata uang yang ada pada zaman kita sekarang ini. Pembayaran harus dilakukan dengan cara kontan alias tunai dan lunas tanpa ada yang terhutang sedikitpun.
Hukum ini merupakan hukum yang telah disepakati oleh seluruh ulama’ dalam setiap mazhab fiqih.
 
Kisah berikut dapat menjadi dalil yang memperjelas maksud dari pembayaran kontan yang dimaksudkan oleh hadits-hadits di atas.
عَن ْابن شهاب أن مَالِكِ بْنِ أَوْسٍ أَخْبَرَهُ أَنَّهُ الْتَمَسَ صَرْفًا بِمِائَةِ دِينَارٍ ، فَدَعَانِى طَلْحَةُ بْنُ عُبَيْدِ اللَّهِ فَتَرَاوَضْنَا ، حَتَّى اصْطَرَفَ مِنِّى ، فَأَخَذَ الذَّهَبَ يُقَلِّبُهَا فِى يَدِهِ ، ثُمَّ قَالَ حَتَّى يَأْتِىَ خَازِنِى مِنَ الْغَابَةِ ، وَعُمَرُ يَسْمَعُ ذَلِكَ ، فَقَالَ وَاللَّهِ لاَ تُفَارِقُهُ حَتَّى تَأْخُذَ مِنْهُ ، قَالَ رَسُولُ اللَّهِ . صلى الله عليه وسلم . الذَّهَبُ بِالذَّهَبِ رِبًا إِلاَّ هَاءَ وَهَاءَ ، وَالْبُرُّ بِالْبُرِّ رِبًا إِلاَّ هَاءَ وَهَاءَ ، وَالشَّعِيرُ بِالشَّعِيرِ رِبًا إِلاَّ هَاءَ وَهَاءَ ، وَالتَّمْرُ بِالتَّمْرِ رِبًا إِلاَّ هَاءَ وَهَاءَ . رواه البخاري
 
Ibnu Syihab mengisahkan bahwa Malik bin Aus bin Al Hadatsan menceritakan kepadanya bahwa pada suatu hari ia memerlukan untuk menukarkan uang seratus dinar (emas), maka Thalhah bin Ubaidillah pun memanggilku. Selanjutnya kamipun bernegoisasi dan akhirnya ia menyetuji untuk menukar uangku, dan iapun segera mengambil uangku dan dengan tangannya ia menimbang-nimbang uang dinarku. Selanjutnya Thalhah bin Ubaidillah berkata: Aku akan berikan uang tukarnya ketika bendaharaku telah datang dari daerah Al Ghabah (satu tempat di luar Madinah sejauh + 30 KM), dan ucapannya itu didengar oleh sahabat Umar (bin Al Khatthab), maka iapun spontan berkata kepadaku: Janganlah engkau meninggalkannya (Thalhah bin Ubaidillah) hingga engkau benar-benar telah menerima pembayarannya. Karena Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam telah bersabda: “Emas ditukar dengan emas adalah riba kecuali bila dilakukan secara ini dan ini alias tunai, gandum ditukar dengan gandum adalah riba, kecuali bila dilakukan dengan ini dan ini alias tunai, sya’ir (satu verietas gandum yang mutunya kurang bagus -pen) ditukar dengan sya’ir adalah riba kecuali bila dilakukan dengan ini dan ini alias tunai, korma ditukar dengan korma adalah riba, kecuali bila dilakukan dengan ini dan ini alias tunai.” (HR Bukhari)
 
Pada riwayat lain sahabat Umar bin Al Khattab radhiallahu ‘anhu lebih tegas lagi menjelaskan makna tunai yang dimaksudkan pada hadits-hadits di atas:
لَا تَبِيعُوا الذَّهَبَ بِالذَّهَبِ إِلَّا مِثْلًا بِمِثْلٍ وَلَا تُشِفُّوا بَعْضَهَا عَلَى بَعْضٍ وَلَا تَبِيعُوا الْوَرِقِ بِالْوَرِقِ إِلَّا مِثْلًا بِمِثْلٍ وَلَا تُشِفُّوا بَعْضَهَا عَلَى بَعْضٍ وَلَا تَبِيعُوا الْوَرِقَ بِالذَّهَبِ أَحَدُهُمَا غَائِبٌ وَالْآخَرُ نَاجِزٌ وَإِنْ اسْتَنْظَرَكَ إِلَى أَنْ يَلِجَ بَيْتَهُ فَلَا تُنْظِرْهُ إِنِّي أَخَافُ عَلَيْكُمْ الرَّمَاءَ وَالرَّمَاءُ هُوَ الرِّبَا رواه مالك والبيهقي
 
 
“Janganlah engkau menjual emas ditukar dengan emas melainkan sama dengan sama, dan janganlah engkau melebihkan salah satunya dibanding lainnya. Janganlah engkau menjual perak ditukar dengan perak melainkan sama dengan sama, dan janganlah engkau melebihkan salah satunya dibanding lainnya. Dan janganlah engkau menjual salah satunya diserahkan secara kontan ditukar dengan lainnya yang tidak diserahkan secara kontan. Janganlah engkau menjual perak ditukar dengan emas, salah satunya tidak diserahkan secara kontan sedangkan yang lainnya diserahkan secara kontan. Dan bila ia meminta agar engkau menantinya sejenak hingga ia masuk terlebih dahulu ke dalam rumahnya sebelum ia menyerah barangnya, maka jangan sudi untuk menantinya. Sesungguhnya aku khawatir kalian melampaui batas kehalalan, dan yang dimaksud dengan melampaui batas kehalalan ialah riba.” (HR Imam Malik dan Al Baihaqi)
 
Ada ulama yang berpendapat bahwa bisnis valas secara online yang disebut dengan forex adalah bisnis yang diharamkan. Dengan alasan karena pembayaran pada bisnis cara ini tidak dilakukan dengan kontan dan lunas, akan tetapi pembeli hanya membayarkan beberapa persen dari total valas yang ia beli sebagai jaminan, dan pada penutupan pasar valas di akhir hari atau pada akhir tempo yang disepakati oleh keduanya, mereka berdua mengadakan perhitungan untung atau rugi selaras dengan pergerakan nilai tukar kedua mata uang yang diperdagangkan.
 
Memang dalam transaksi trading forex ada beberapa macam transaksi dan hanya jenis transaksi SPOT saja yang di bolehkan sesuai dengan FATWA MUI dan selain itu adalah HARAM. Maka jangan sampai trading dengan jenis transaksi selain SPOT.
 
Dalam pasar spot sendiri dibedakan atas tiga jenis transaksi:
 
a) Cash, dimana pembayaran satu mata uang dan pengiriman mata uang lain diselesaikan dalam hari yang sama
b) Tom (kependekan dari tomorrow/besok), dimana pengiriman dilakukan pada hari berikutnya
c) Spot, dimana pengiriman diselesaikan dalam tempo 48 jam setelah perjanjian.
 
Sumber : blog jurnal sdm
 
Kemudian ada baiknya kita memahami kembali istilah leverage dalam forex agar bisa mengetahui dengan lebih jelas duduk permasalahan yang dijadikan alasan pengharaman forex.
 
Leverage dan Margin (jaminan)
 
Leverage adalah pinjaman uang secara sementara di perusahaan broker dengan jumlah tertentu dan dengan memberikan sejumlah jaminan yang dinamakan dengan “Margin”.
 
Dengan demikian tidaklah tepat jika dikatakan pembayarannya tidak dilakukan dengan kontan dan lunas karena hanya membayar sejumlah uang beberapa persen dari total valas yang dibeli sebagai jaminan.
 
Karena dalam hal ini, sekali lagi kita ingatkan bahwa trader yang melakukan trading pada sebuah broker mendapat sejumlah pinjaman sementara untuk bertransaksi dalam proses jual beli dimana trading forex dilakukan. Letak dari dasar keanehan sebenarnya terletak pada pinjaman itu yang tidak pernah bisa di ujutkan terpisah, karena pinjaman itu memang hanya berlaku untuk trading di tempat broker dimana trader bertrading sebagai fasilitas dari broker.
 
Jika dipertanyakan akadnya tentu broker dengan trader menggunakan akad pinjam-meminjam ketika menentukan jumlah besaran leverage, itu saja. Dan itu tidak termasuk dalam akad jual beli trader dengan pasar uang dunia. Karena trader tidak melakukan jual beli dengan broker, Broker adalah pihak ke tiga sebagai perantara saja. Dimana ketika trader membuat accoun disana ada FAQ mengenai pinjaman itu.
 
Kita ingat lagi apa itu broker, broker disini adalah Perusahaan Pialang yang berfungsi sebagai mediator atau jembatan yang memfasilitasi dan menghubungkan anda dengan pasar uang dunia, sehingga anda dapat melakukan transaksi jual dan beli (mempertemukan penjual dan pembeli) secara instan, online dan realtime (pada saat itu juga). Sehingga jika dikatakan tidak kontan dan lunas maka proses transaksi jual beli tentunya tidak akan pernah terjadi.
 
Kemudian untuk masalah waktu perhitungan keuntungan yang didasarkan pada akhir hari atau batas waktu tertentu yang telah disepakati selaras dengan pergerakan nilai tukar kedua mata uang yang diperdagangkan, itu bukan jenis trading SPOT. Karena memang ada beberapa jenis transaksi forex sehingga harus bisa memilih transaksi yang benar sesuai syariah.
 
Ada lagi jenis transaksi trading model binary option yang menggunakan sistem kontrak dengan tenggat waktu tertentu yang semua keuntungan dan kerugian sudah diutarakan di muka sebagai perjanjian, itu yang jelas-jelas masuk riba.
 
Kembali kita ingat bahwa ketika kita membeli atau menjual mata uang pada suatu broker dengan jenis transaksi SPOT, maka prosesnya adalah kontan dan lunas saat itu juga selesai hanya dalam hitungan detik (tanpa ada tempo ataupun yang terhutang serupiah pun).
 
Ketika melakukan transaksi jual atau beli dalam trading forex sudah pasti nilai kursnya menyesuaikan nilai tukar mata uang pada saat transaksi dilakukan. Silahkan difahami hal ini baik-baik agar tidak subhat (meragukan) dan membingungkan yang bisa menyesatkan.
 
“Tinggalkanlah sesuatu yang meragukanmu, beralih kepada sesuatu yang tidak meragukanmu.” (HR. Ahmad. Tarmizi, Nasa’i, Ibnu Hibban)
 
Halal haram menjadi bias dalam transaksi yang dilaksanakan. Padahal Rasulullah telah menjelaskan dalam hadits yang masyhur :
 
“Sesungguhnya telah jelas perkara yang halal, telah jelas perkara yang haram, dan diantara keduanya ada yang samar…. “ (Muttafaq ‘Alaih).
 
Termasuk dalam kehidupan ekonomi kita, kita tidak akan dapat mengenali mana yang halal dan haramnya suatu hal kecuali dengan mempelajari ilmunya. Inilah salah satu pentingnya ilmu, jika belum faham silahkan ditanyakan sampai faham dan hilangkanlah keraguan yang ada.
 
Sebagai contoh :
Buy EUR/USD berarti Beli EURO dan Jual USDollar
Buy EUR/USD 1.3000 berarti Beli 1 EURO dengan menJual 1.3000 USD
 
Ketika seorang trader melakukan proses transaksi beli pada pasangan mata uang (pair) di atas maka otomatis saat itu juga prosesnya langsung di eksekusi dan selesai lunas saat itu juga hanya dalam hitungan detik tanpa ada yang terhutang 1 sen pun.
 
Sell USD/JPY berarti Jual USDollar dan Beli Japan Yen
Sell USD/JPY 124:369 berarti Jual 124 USD dan Beli 369 JPY
 
Ketika seorang trader melakukan proses transaksi jual pada pasangan mata uang (pair) di atas maka otomatis saat itu juga prosesnya langsung di eksekusi dan selesai lunas pada saat itu juga hanya dalam hitungan detik tanpa ada yang terhutang 1 sen pun.
 
Namun bukan pada prosesnya yang langsung di eksekusi dan selesai lunas pada saat itu juga hanya dalam hitungan detik tanpa ada yang terhutang 1 sen pun yang menjadikan bisnis FOREX itu HARAM, tetapi yang menjadikan HARAM adalah karena salah niat, tujuan, dan jika trading valuta asing dengan media online (FOREX ONLINE TRADING) pada suatu broker yang mewajibkan adanya 2 (akad) kesepakatan open – close dalam 1 transaksi yang nilai tukarnya belum ditentukan menyebabkan gharar (ketidakjelasan). Sehingga model transaksi trading online yang seperti itu syarat SPOT tidak terpenuhi.
 
Tentunya sangat berbeda dengan jual beli (pertukaran) mata uang secara langsung (SPOT) di money changer / bank. Sesuai fatwa MUI, jika akan melakukan jual beli valuta asing maka harus memperhatikan ketentuan yang ada. Oleh karena itu bagi trader yang akan menjalankan bisnis trading forex online harus ekstra waspada, pelajari dulu dasar ilmu syar’i nya, berilmulah sebelum beramal.
 
Jika trader melakukan transaksi lagi dalam 1 jam, 4 jam, 10 jam, atau 1 hari kemudian memang sudah otomatis dihitung sebagai transaksi baru yang nilai kursnya dihitung menyesuaikan nilai tukar pada saat itu selaras dengan nilai pertukaran mata uang yang diperdagangkan.
 
Sebagai contoh real agar lebih jelas, ketika anda akan keluar negeri dan membutuhkan mata uang negara tujuan untuk transaksi disana maka anda menukarkan sejumlah uang rupiah (barangnya ada bentuknya uang) anda ditukarkan dengan mata uang negara tujuan (niat = menukarkan uang, tujuan = untuk keperluan keluar negeri jelas, di negara tujuan mata uang rupiah tidak berlaku). Setelah selesai transaksi uang rupiah anda sudah berganti menjadi mata uang negara tujuan, syarat transaksi spot terpenuhi.
 
Tetapi kemudian karena ada suatu sebab terpaksa kepergian anda ditunda untuk waktu yang belum pasti dan anda kembali menukarkan mata uang negara asing yang sudah anda pegang ke dalam bentuk mata uang rupiah lagi 1 hari kemudian. Pada saat itu nilai kurs mata uang sudah berubah menyesuaikan nilai kurs yang berlaku pada saat anda menukarkan mata uang tersebut.
 
Untuk itu bagi para trader yang sudah menekuni bisnis ini jangan sampai salah niatnya, salah tujuannya, salah memilih jenis dan salah cara transaksinya, karena jika sampai salah maka bisa terjerumus ke dalam praktek transaksi bisnis yang haram, segeralah bekali diri anda dengan penguasaan ilmu trading yang sesuai syariah agar hidup menjadi berkah selamat dunia akhirat.
 
Tinggalkan cara trading non syariah karena Allah Ta’ala, ingatlah sabda Rasul SAW,
 
إِنَّكَ لَنْ تَدَعَ شَيْئًا لِلَّهِ إِلاَّ بَدَّلَكَ اللَّهُ بِهِ مَا هُوَ خَيْرٌ لَكَ مِنْهُ
 
“Sesunggunya jika engkau meninggalkan sesuatu karena Allah, maka Allah akan mengganti bagimu dengan yang lebih baik bagimu.” (HR. Ahmad 5: 363. Syaikh Syu’aib Al Arnauth mengatakan bahwa sanad hadits ini shahih).
 
Salah satu jenis trading yang harus dihindari dan dijauhi adalah sistem trading judi dan riba berupa Binary Options. Apa dan bagaimana mekanisme trading berbentuk binary itu ?
 
Untuk mempermudah pemahaman tentang Binary “Options” bisa kita sampaikan bahwa trading jenis binary ini hanya memanfaatkan perubahan selisih nilai tukar NAIK atau TURUN saja, dengan suatu rentang waktu tertentu yang sudah diatur sesuai KONTRAK perjanjian dan sudah disepakati di muka sehingga trading jenis ini sangat berbeda dengan trading forex pada umumnya.
 
Sebagai contoh jika Anda sudah membeli kontrak order BUY di harga 1000, kemudian ketika habis waktu kontrak harga naik menjadi 1001 maka Anda akan dinyatakan sebagai pemenang dan mendapatkan sejumlah keuntungan sesuai nilai kontrak yang di atur di muka. Dan sebaliknya jika waktu kontrak telah habis namun ternyata harga malah turun dari 999 maka Anda dinyatakan kalah dan akan diberikan imbalan sesuai kontrak perjanjian di awal.
 
Dalam trading dengan sistem binary ini posisi harga entry order yang sudah Anda tetapkan tidak dapat diubah-ubah lagi, sehingga hanya bisa menunggu berakhirnya waktu kontrak tersebut dengan hasil sesuai dengan order awal atau tidak. Jika saat berakhirnya waktu kontrak hasilnya sesuai dengan entry order maka Anda menang, sebaliknya jika hasilnya tidak sesuai dengan entry order maka Anda kalah (judi dan riba sangat jelas dan wajib ditinggalkan serta dijauhi).
 
Ada beberapa catatan yang harus Anda perhatikan jika ingin benar-benar trading sesuai syar’i. Sebagai langkah awal Anda harus memastikan bahwa anda trading dengan menggunakan jenis transaksi SPOT. Untuk mengetahui harga kurs market pilihlah broker yang menyediakan layanan kebijakan Zero-Interest (free swap).
 
Jika sudah, saatnya untuk menjalankan langkah berikutnya yaitu cara trading yang benar. Jangan sampai sudah trading forex SPOT islami tetapi cara tradingnya masih memakai sistem JUDI, SPEKULASI, UNTUNG-UNTUNGAN, TEBAK-TEBAKAN, ADU NASIB, DLL.
 
Sebagai misal trading forex ONLINE dengan mengatur nilai entry order lengkap beserta Take Profit (TP) dan Stop Loss (SL) baik menggunakan atau tanpa menggunakan analisis yang benar. Hal ini akan dihukumi untung-untungan (JUDI).
 
Contoh lain misalnya sudah memasang entry order lengkap beserta SL dan TP dan sudah pula menganalisis nya dengan beberapa indikator tetapi justru menjadi ragu ketika mau entry order karena tidak tau harga mau bergerak kemana, hal ini juga berbahaya karena transaksi yang terbuka floating ke harga yang tidak jelas sehingga masuk dalam keharaman karena mengandung unsur spekulasi yang tidak ada kejelasan ujungnya.
 
Ada beberapa hal penting yang harus diluruskan agar terhindar dari bahaya keharaman bisnis trading forex yang mungkin selama ini tidak Anda sadari atau mungkin Anda sadari tetapi dibiarkan bahkan menganggap hal itu dibolehkan syariah. Untuk itu pelajari ilmunya agar bisa trading yang lurus sesuai syar’i. Ingatlah hidup cuma sebentar di dunia ini, raihlah ridho Illahi agar selamat di dunia dan akhirat nanti.
 
trading forex seperti keumuman trading secara langsung (SPOT) yang ada tetapi dalam pelaksanaan transaksinya selalu mengacu pada hukum islam dan meninggalkan perilaku yang di haramkan dalam islam seperti: Bunga (ربا riba), Perjudian dan spekulasi yang disengaja (ميسر maisir), serta Ketidakjelasan dan manipulatif (غرر gharar).
 
Mungkin selama ini Anda sudah nyaman trading dengan cara yang biasa, biarpun menguntungkan namun jika salah maka tidak akan berkah, sehingga baru akan bisa bermanfaat dan memberikan berkah hasilnya jika Anda menggunakan cara-cara yang sesuai aturan syariah.
 
Ingatlah sabda Rasul SAW,
 
إِنَّكَ لَنْ تَدَعَ شَيْئًا لِلَّهِ إِلاَّ بَدَّلَكَ اللَّهُ بِهِ مَا هُوَ خَيْرٌ لَكَ مِنْهُ
 
“Sesungguhnya jika engkau meninggalkan sesuatu karena Allah, maka Allah akan mengganti bagimu dengan yang lebih baik bagimu.” (HR. Ahmad 5: 363. Syaikh Syu’aib Al Arnauth mengatakan bahwa sanad hadits ini shahih).
catatan : mohon maaf bila artikel diatas ada kekurangan dari kami dalam memberikan penjelasan, karena itu dari kami probadi memiliki kekurangan ilmu juga dalam penjelasan, karena masih banyak diluar sana pendapat dan penjelasan yang bisa menambah pemahaman lebih lanjut mengenai forex trading ini.
Bagi anda pemula dan ingin terjun kedunia trading forex bisa menghubungi kami guna mendapatkan ilmu trading forex.
Contact Via Chat Online atau
Telegram : @NinjaForex
Facebook : @NinjaForex

Copy Trade

TRANSLATE BEFORE

Menemukan strategi trading yang konsisten dan profitable bukanlah pekerjaan yang mudah. Anda mungkin pernah mencobanya dengan belajar disana sini, mencoba berbagai macam indikator, robot serta membaca habis buku trading ataupun mengikuti signal yang terkadang terlambat. Namun pada akhirnya tetap saja hasilnya mengecewakan. Lalu bagaimana? Apakah Anda akan terus melakukan hal yang sama berulang – ulang?

Bagi Anda yang mulai merasa capek dan bosan mencari strategi trading, mengikuti signal, apalagi selalu berakhir dengan kegagalan setiap kali mencobanya, maka inilah moment yang tepat bagi Anda untuk mencoba copy trade NinjaForex.

Apakah sesederhana itu? Anda tidak akan pernah tahu jika Anda tidak mencobanya sekarang.

Apa itu Strategy Copy trade & Apa keuntungannya?

Copy trade merupakan fitur yang memungkinkan Anda meniru dan mengcopy strategy trading para top trader secara real dan transparan. Melalui copy trade, Anda bisa melihat dan mempelajari bagaimana para professional trader bekerja dan menghasilkan profit.

Banyak retail trader yang mungkin merasa cemas karena selalu berhadapan dengan resiko yang besar setiap kali mencoba strategi trading yang baru, namun dengan sistem yang lebih transparan, copy trade akan membantu Anda mengenal strategi trading yang profitable tanpa harus menghadapi resiko terburuk yaitu kehilangan seluruh modal Anda.

Berikut beberapa alasan kuat mengapa Anda harus mencoba strategy copy trade:

  • Selain peluang  profit yang terbuka lebar, tanpa harus analisa dari anda sendiri, tentunya analisa membutuhkan intensitas pikiran dan waktu. tanpa sewa VPS, tanpa biaya sewa robot, dan tentunya dana langsung melalui broker.

  • Bagi Anda yang masih ragu, Anda bisa melihat langsung hasil tradingan (history & performance) para top trader sebagai bahan pertimbangan sebelum Anda benar – benar mengcopy. Dengan update profile yang ditampilkan setiap harinya, Anda bisa memilih manakah sekiranya tradingan yang sesuai untuk Anda ikuti.

  • Tidak hanya itu, mengetahui trend dengan mudah adalah keunggulan lainnya yang bisa membantu Anda untuk mengoptimalkan nilai transaksi. Disini Anda bisa dengan mudah mengetahui instrument apa yang sedang ramai diperdagangkan, mengukur kekuatan bull & bear pasar melalui rasio seberapa banyak para trader mengambil posisi buy dan sell dll.

  • Karena bersifat otomatis, bagi Anda yang mempunyai keterbatasan waktu, Anda bisa meninggalkan account anda untuk otomatis mengikuti account Manager trader dan biarkan mereka bekerja untuk Anda. Anda tinggal memeriksanya setiap malam menjelang tidur untuk melihat sejauh mana portfolio Anda berkembang.

  • Keunggulan lainnya dari sistem strategy copy trade ini adalah Anda juga bisa melakukan penyesuaian terhadap jumlah modal yang Anda inginkan, tentunya hal ini juga meringankan bagi trader yang tidak mempunyai cukup modal yang sama dengan trader yang di follow.

  • Dan yang paling utama adalah bahwa sebagai pemilik dana, Anda tetap memegang kendali penuh atas account yang Anda miliki. Anda tetap bisa melakukan transaksi secara manual apabila Anda tidak ingin lagi mengikuti tradingan para top trader, bahkan menghentikan hubungan copy apabila hasilnya mengecewakan.

Seperti halnya sebuah robot trading yang memiliki peluang untuk menghasilkan keuntungan, bukan berarti Anda bisa melepaskannya begitu saja. Untuk memperkecil nilai resiko yang akan anda hadapi, ada baiknya jika dalam  Anda selalu memperhatikan beberapa point berikut.

Beberapa hal yang harus anda perhatikan dalam melakukan strategy copy trade:

  • Pelajari dan perhatikan lagi account top trader yang akan Anda pilih. Jika Anda seorang trader yang selalu bermain dengan pilihan resiko kecil (tipe risk averse) Anda tentunya tidak bisa mengikuti tipe top trader yang bermain sebagai risk taker. Lakukan penyesuaian apakah tipe top trader yang Anda pilih mempunyai kecocokan strategi trading dengan apa  yang Anda cari.

  • Jangan lupa lihat seberapa konsisten performa trader yang akan Anda pilih terlebih dahulu. Ada baiknya jika Anda memilih trader yang konsisten menghasilkan profit meski dengan persentase yang kecil, dibanding dengan mengikuti tradingan top trader yang mampu menghasilkan keuntungan besar namun hanya pada saat tertentu saja.

  • Jangan pernah ragu untuk melakukan cut manual, apabila top trader trader pilihan anda mulai mengalami penurunan dan menampakan gelagat “bad perform”. Inilah saatnya anda untuk mengambil alih kendali account yang Anda miliki. Dengan demikan Anda bisa membatasi resiko yang akan anda tanggung agar tidak menjadi lebih besar lagi.

  • Hasil yang didapatkan akan sangat bergantung pada penggunaan strategy masing masing account. Seseorang harus menyadari apabila mereka trading dengan nilai account yang jauh lebih kecil daripada yang mereka ikuti, bukan tidak mungkin mereka akan kehilangan seluruh modal yang mereka miliki. jadi ada baiknya anda mengikuti aturan rule , bahwa dalam tradign forex ada modal ideal awal untuk keamanan dana kita dalam trading.

  • Tetap perhitungkan seberapa besar resiko yang sanggup Anda tahan melalui penggunaan stop loss. Hal ini berguna seandainya trader yang anda pilih memperbesar nilai SL mereka dari yang semestinya.

Dimana fitur strategy copy trade bisa saya dapatkan?

Saat ini Anda akan menemukan banyak broker yang mulai menawarkan sistem strategy copy trade atau pamm trade. Namun tidak kesemua broker ini teregulasi secara resmi dibawah naungan badan yang berwenang mengawasinya.

Oleh karena itu sebaiknya seorang trader harus terlebih dahulu mengenali perbedaan broker, cek disini type broker. manakah broker yang teregulasi dengan baik yang menawarkan fitur dan fungsi copy trade dengan sistem yang lebih transparan sesuai dengan apa yang anda harapkan. Bagi Trader / Fund manager biasanya menggunakan layanan platform pamm/mamm broker atau bila tidak ada pamm/mamm platform biasanya trader menggunakan fitur EA copytrade dan tentunya untuk bisa menjalankan 24 jam trader menggunakan / menyewa VPS (Virtual Private Server), baik platform pamm/mamm tentunya memudahkan bagi para follower / client mereka mengcopytrade posisi master (trader) tersebut, biasanya platform menyediakan fitur settup berapa minimum deposit para follower, berapa fee atau share profit antara trader dengan follower, berapa lot posisi tradingnya dan lainnya tergantung bagaimana fitur yang disediakan platform broker tersebut, apabila tidak ada fitur tersebut tentunya bagaimana kepercayaan antara client dan trader tersebut dalam pelayanan kerjasama mereka. tentunya client dan trader ingin broker yang aman, nyaman, serta professional dalam pelayanan terhadap client

Strategy Hierarki Zone Costum @NinjaForex + Fundamental Analisy

PUBLIC ACCOUNT. PERFORMANCE STRATEGY TRADE @NinjaForex !
performance ninjaforex 298

performance memberforex1

Telegram-NinjaForex

Telegram-NinjaForex

performance memberforex



Performance FxStat & Myfxbook

FxStat

Aggressive 1

Performance

FxStat

Aggressive 2

Performance

FxStat

Aggressive 3

Performance

MyFxBook

Aggressive 1

Performance

MyFxBook

Aggressive 2

Performance

MyFxBook

Conservativ

Performance

MyFxBook

Aggressive 3

Performance

MyFxBook

Aggressive 4

Performance

 

Melalui Strategy Account NinjaForex anda bisa mengcopy posisi strategi trading NinjaForex secara langsung dari kami sekaligus memperbesar peluang profit seperti halnya para top trader lainnya.

Tunggu apa lagi, Join strategy copy trade @NinjaForex !

Self Regulation | Pengendalian Diri

السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ

Timotius Adi T dalam bukunya Secangkir Sup Bagi Jiwa Anda Seri 2, mengatakan bahwa kita kelihatan tolol (maaf) dengan terus menerus berusaha untuk menaklukkan dunia.

Sebaliknya, kita akan kelihatan bijaksana dengan peningkatan kemampuan dalam penguasaan diri.

Self Regulation (Pengendalian Diri) merupakan salah satu aspek penting dalam Kecerdasan Emosi (EQ). Aspek ini ternyata sangat penting dalam kehidupan manusia sebab musuh terbesar umat manusia bukan berada diluar dirinya, justru berada dalam dirinya sendiri (hadist Rasulallah).

Dengan demikian, kemana pun seseorang pergi, dimanapun dia ditempatkan, dan sejauh apapun dia pergi, maka manusia itu tetap diikuti “musuh”-nya.

Sekalipun terkadang banyak orang berdalih bahwa lingkungannyalah yang membuatnya tidak bisa berkembang atau linkungannyalah pula yang membuat dia stress (maaf), namun jika dicermati lebih lanjut, kemungkinan besar aspek penguasaan diri inilah yang belum berkembang secara optimal.

Itulah sebabnya, Jack Paar, pernah bertutur bijak tentang dirinya sendiri, “kalau menoleh ke belakang, kehidupan saya rupanya seperti jalan panjang penuh rintangan, dengan diri saya sebagai rintangan utama.”

Penguasaan diri merupakan aspek yang perlu dilatih sejak dini. Tidak ada aspek kemampuan untuk menguasai diri yang turun dari langit, melainkan diperoleh dari proses yang panjang dalam pengalaman hidup selama berhubungan dengan orang orang sekitar.

Hikmahnya luar biasa, bahkan dalam sebuah kata bijak tertulis, “Siapa yang menguasai diri ibarat mengalahkan sebuah kota”. Diri yang kita “bawa-bawa” saat ini dapat menguasai kita atau kita yang menguasainya, dapat menjadi sahabat atau menjadi lawan. Tergantung pilihan kita untuk menjalani hidup ini.”

Sebuah puisi apik akan menyertai kita di penghujung tulisan ini, “saya sangat inginmengetahui muka musuh saya, sebab tanpa terlihat dia terus menerus mengikuti saya kemana pun saya pergi. Rencana saya dibatalkannya, bidikan saya digagalkannya, dia menghambat jalan saya maju kedepan. Ketika saya berjuang menuju tujuan luhur baik, dia berkata dengan muram kepada saya, “tidak”.

Pada suatu malam saya menangkapnya dan memegang erat – erat dan topengnya saya renggutkan. Akhirnya, saya melihat ke wajahnya. Wah! Ternyata, DIRI SAYA-lah yang saya lihat.”

Source : Book Setengah Isi Setengah Kosong

 

Dalam dinul Islam, salah satu indikator kuat-tidaknya seseorang diterjemahkan dalam kemampuan seseorang menahan amarah.

Rasulullah Saw bersabda: Orang kuat itu bukanlah yang menang dalam gulat tetapi orang kuat adalah yang mampu menahan nafsu amarahnya.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Dalam riwayat yang lain disebutkan:

Dari Ibnu Mas’ud RA Rasulullah Saw bersabda: “Siapa yang dikatakan paling kuat di antara kalian? Sahabat menjawab: yaitu di antara kami yang paling kuat gulatnya. Beliau bersabda: “Bukan begitu, tetapi dia adalah yang paling kuat mengendalikan nafsunya ketika marah.” (HR. Muslim)

Sahabatku, sebagaimana sedih, gembira, takut, khawatir, dan lupa maka marah juga sifat yang dimiliki oleh setiap manusia sebagai anugerah dari Allah SWT. Maka tidak salah bila seorang hamba memiliki sifat ini. Penting untuk kita ingat bahwa kita tidak diperintahkan untuk menghapus sifat yang sudah menjadi sunnatullah pada diri manusia ini, melainkan kita diperintahkan untuk bisa mengendalikannya sehingga saat sesuatu yang menyebabkan marah itu datang kita tetap tidak menuruti keinginan untuk melampiaskan amarah itu. Maka benar sekali ketika Rasulullah SAW mengajarkan kita dalam sebuah hadits yang diriwayatkan oleh “Dari Abu Hurairah RA, bahwa seseorang berkata kepada Nabi Saw: berwasiatlah kepadaku. Beliau bersabda:jangan menjadi seorang pemarah”. Kemudian diulang-ulang beberapa kali. Dan beliau bersabda: “janganlah menjadi orang pemarah” (HR. Bukhari).

Jauh sebelum menyampaikan hadits ini kepada kita, Rasulullah SAW sudah mengamalkan hal ini pada diri beliau sendiri. Tentu kita tahu bagaimana beliau bersikap ketika diludahi, dilempar dengan kotoran unta atau setiap hari dihina oleh seorang wanita buta, apa yang baginda rasul lakukan…? Bukannya marah malah memaafkan dan menyuapi wanita buta itu dengan makanan hingga akhir hayat beliau, dan akhirnya si wanita buta itu beriman kepada Allah. Subhanallah… bukankah ini adalah akhlak yang mulia…?!

Pernah seorang pasien bertanya kepada saya; “Pak dokter, bukankah orang yang sakit hati atau kecewa lalu ia sangat ingin marah tapi dia menahan amarahnya dan dipendamnya dalam hati, justru akan berbahaya? Bila terus menerus terjadi dan marah itu tidak dia lampiaskan tapi dipendam saja dalam hati, dia akan stress dan terganggu malahan bisa jiwanya…??“

Saya menjawab; “iya bapak benar sekali, dalam ilmu psikologi itu memang sangat mungkin terjadi tapi Allah SWT sudah menjelaskan dan memberi solusi pencegahan supaya stress itu tidak terjadi pada hambaNya. Mari sejenak kita lihat Firman Allah dalam Al Qur’an, surat Ali Imran: 133-134“

“Dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Tuhanmu dan kepada surga yang seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertaqwa, (yaitu) orang-orang yang menafkahkan (hartanya), baik di waktu lapang maupun sempit, dan orang-orang yang menahan amarahnya serta memaafkan (kesalahan) orang. Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan (QS. Ali Imran: 133-134)

Sahabatku, Secara psikis, seseorang yang hanya menahan amarah saja tentu lama kelamaan bisa menimbulkan stress, apalagi kalau kekesalan, kekecewaan dan sakit hati itu terjadi berulang kali dan diingat terus menerus. Dalam ayat di atas Allah SWT sudah menjelaskan bahwa “menahan amarah harus selalu diikuti dengan memaafkan kesalahan orang“. Bila sudah bisa menahan amarah dan mampu dengan ikhlas memaafkan kesalahan orang yang menyakiti hati kita itu maka dengan sendirinya jiwa kita akan melupakan kesalahannya, lega dan terasa tenteram. Tidak ada stress dan sakit hati lagi setelah itu karena kita sudah memaafkannya. Mari kita jadikan ini sebagai satu paket akhlak yang harus kita miliki, yaitu menahan amarah dan memaafkan kesalahan orang lain.

Masih mempelajari ayat di atas, ternyata tidak tanggung-tanggung Allah SWT menyebutkan menahan amarah itu sebagai salah satu ciri-ciri orang yang bertaqwa. Artinya, orang yang kuat ialah orang yang mampu menahan amarahnya, orang yang mampu menahan amarah ialah orang yang bertaqwa maka dalam penilaian Allah SWT orang yang bertaqwa itu adalah orang yang sesungguhnya paling kuat.

Memang dalam prakteknya, menahan amarah itu tidaklah semudah membalikkan telapak tangan. Apalagi menahan amarah pada saat kita punya peluang untuk menyalurkannya. Padahal tantangannya justru terletak di situ. Kalau tiba-tiba kita dibuat marah oleh seseorang lalu kita tidak marah tapi ternyata seseorang itu adalah professor kita…^_^, maka itu tidak mencerminkan kemampuan menahan amarah melainkan peluang untuk marah memang sempit sekali.  Imam Ahmad meriwayatkan hadits dari Anas Al Juba’i, bahwa Rasulullah Saw bersabda: “Barangsiapa yang mampu menahan marahnya padahal dia mampu menyalurkannya, maka Allah menyeru pada hari kiamat dari atas khalayak makhluk sampai disuruh memilih bidadari mana yang mereka mau.” (HR. Ahmad dengan sanad Hasan)

Sahabatku…. ada pertanyaan menarik yang perlu kita jawab bersama:

  1. Sudahkah kita bisa menahan amarah dan memaafkan kesalahan orang dalam keseharian kita selama ini..?
  2. Inginkah kita menjadi orang yang terkuat di mata Allah dan rasulNya…?
  3. Maukah kita digolongkan menjadi hamba-hamba Allah yang bertaqwa…?
  4. Sukakah kita disuruh memilih bidadari yang kita mau saat di surga nanti…?

Mari kita jawab dalam hati masing-masing dengan tekad dan kerinduan akan Ridha Allah yang Maha Rahman dan Rahim…

Wallahu’alam.
Sumber : Dakwatuna


Dalam hal ini, bila kita hubungkan dengan Forex Trading, jelas sangat berkaitan erat dalam penguasaan Psikologi Trading kita

Seorang trader yang profesional haruslah memiliki kemampuan untuk memanage mental serta emosi mereka demi kepentingan tradingnya. Mereka yang gagal memanage emosi dan mental dipastikan tidak akan dapat bertahan lama didalam TRADING. Dan ini bukan perkara yang mudah. Ada yang cukup melakukan simulasi dalam pikiran mereka lalu mereka mampu menjaga pikiran dan emosi mereka tetap sehat dalam ber trading.

Ada juga yang membutuhkan waktu beberapa bulan hingga beberapa tahun untuk dapat memanage mental dan emosi mereka.bahkan ada yang tidak dapat melewatinya artinya SAHAM bukanlah investasi yang tepat bagi Anda. Carilah investasi lain yang lebih low risk…!!! Seperti Reksadana pasar uang, obligasi atau deposito…!!!

MASTERING SELF (SENI PENGUASAAN DIRI)
Ketika kita bertransaksi dalam trading saham, ada 2 emosi yang harus ditaklukan, FEAR (ketakutan) dan GREED
(keserakahan). Dalam intensitasnya masing-masing, setiap trader akan mengalami kedua emosi tersebut.

Trader yang cenderung berhati-hati dalam bertransaksi saham akan lebih banyak dikuasai oleh FEAR/ketakutan. Banyak kesempatan yang hilang karena takut kalah, banyak juga keuntungan yang tidak maksimal karena emosi tersebut memaksa keluar dari posisi sebelum waktunya.

Trader yang ingin cepat mendapatkan keuntungan cenderung menjadi SERAKAH, mengambil setiap kesempatan yang muncul, ingin mendapatkan keuntungan yang lebih, dan menggunakan semua modalnya dalam sekali transaksi.

Pergerakan harga di pasar Saham sendiri dimotivasi oleh kedua emosi tersebut, dan hanya trader yang bisa mengatasi kedua emosi itulah yang mampu bertahan dan berhasil.

Berikut sikap yang harus dimiliki oleh para trader untuk membantu mengatasi 2 emosi tersebut.

Baca :

  1. Learning Psikologi Trading
  2. Psikologi Trading Forex
  3. Psikologi Trading Part #1
  4. Psikologi Trading Part #2
  5. Management Emosional

Correlation Trader

Apa Itu Correlation Trader?

Correlation Trader menunjukkan korelasi saat ini antara simbol dalam sebuah time frame, dengan simbol lainnya; misalnya antara EUR/USD dan USD/CHF. Pemeriksaan korelasi bisa dikonfigurasi, misalnya pada timeframe Monthly, atau Daily (D1) seperti nampak pada gambar di bawah.

Korelasi tersebut diukur antara skala -100 sampai +100:

  • Skala (+100) menunjukkan bahwa pergerakan harga antara simbol A dan B sama (Positive Correlation).
  • Skala (-100) menunjukkan bahwa pergerakan harga pada simbol A dan B sangat berlawanan (Negative Correlation).

Selain ditampilkan dalam bentuk angka, korelasi dapat pula diperiksa sekali pandang dengan menilik warna apa yang tampil pada tools tersebut. Terdapat empat warna deteksi, masing-masing hijau (tidak ada korelasi), biru (korelasi lemah), oranye (korelasi menengah), dan merah (korelasi kuat).

correlation trader mt4 booster gkfxprime

Apa Guna Correlation Trader?

Apabila Correlation Trader menunjukkan warna merah dan positif, maka sebaiknya Anda berhati-hati. Mata uang yang korelasi positifnya kuat akan cenderung bergerak serempak ke arah yang sama. Artinya, jika buka posisi sama-sama buy atau sama-sama sell pada pair-pair tersebut dengan ukuran lot normal, sama saja Anda menggandakan resiko; walaupun potensi profit juga double.

Fungsi Correlation Trader bukan hanya untuk mendeteksi rambu-rambu merah seperti ini saja. Bagi trader tertentu, pengetahuan mengenai korelasi antar pair ini justru bisa dimanfaatkan untuk menyusun strategi trading forex unik dengan mengoptimalkan profit sekaligus membatasi risiko.

Contoh, walau mengetahui bahwa pair EUR/USD dan USD/CHF memiliki “korelasi kuat” (merah) seperti dalam gambar di bawah, tetapi justru buka posisi sama-sama sell di keduanya, hanya saja dengan besaran lot lebih rendah dibanding lot yang biasa dipakai. Tujuannya selain mengoptimalkan profit jika benar keduanya sama-sama naik, juga untuk diversifikasi risiko jika salah satu ternyata kelak berbalik turun dan korelasinya memudar.

Cek Korelasi Pair Dengan Correlation Trader

Ada satu faktor tersembunyi dalam harga yang bisa mengakibatkan kegagalan saat trading multiple pair? Faktor ini adalah korelasi antar pasangan mata uang. Bila salah membuka posisi trading pada pair dengan korelasi positif yang kuat, maka risiko loss jadi berlipat ganda. Untuk mencegah kemungkinan semacam itu, sekaligus menciptakan strategi trading yang lebih handal,

correlation trader mt4 booster gkfxprime

Buka Posisi Trading Langsung Di Correlation Trader

Anda juga dapat melakukan transaksi langsung menggunakan tools Correlation Trader dari MT4 Booster. Caranya Klik “New Order” pada menu bar Correlation Trader, maka akan tampil seperti ini:

correlation trader mt4 booster gkfxprime

Pada pop-up tersebut, Anda pun dapat langsung memasukkan berapa banyak lot trading yang akan dibuka, berikut level-level Stop Loss dan Target Profit. Dan apabila ingin menutup posisi yang sedang terbuka (misalnya karena “bahaya” risiko berganda tadi), maka posisi bisa langsung ditutup dengan klik “Close”.

Praktis dan fungsional ?